aku n dia....

Daisypath - Personal pictureDaisypath

ijab & kabul kami....

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

L.A.Y.A.N <<<@

Friday, July 30, 2010

aku suke... ^*

hari ni n smlm aku suke tgk gmbr kt desktop pc aku :P

knapa????

biar la rahsia..
ngeeeee~~~~

Tuesday, July 27, 2010

malas~~~

malas n xde mood tuk update..
hohohoho...

peristiwa last week;

ahad/25.07.2010:
tghari-dpt pggilan dr my uncle n cepat2 bsiap utk ke HKL..redah jer wpun xtau jln n xpernah naik train ke HKL...1st time dlu aku g HKL time aku student kira2 3thn lps...

ptg-lbh kurang kol6.30ptg,keadaan pilu di wad radioterapi tgkt 2...huhuhu..seriously suasana sgt sedih...ketabahan n ketekunan seorg suami yg sentiasa dekat n menjaga isterinya yg sedang sakit...kesetiaan adik beradik n famly yg sentiasa dtg menjaga n melawat x kira siang mlm, weekend or hari bekerja amat2 aku kagumi...n sedikit kesal cz aku duk kl tp ni br sempat dtg melawat..padahal ayh aku dh lama bising cz xg melawat..huhuhu..sory....xde transport tu aku susah nk ke sane...semoga roh arwah berada di antara org2 beriman...insyALLAH...
takziah buat keluarga arwah wakil dr keluarga aku kt besut...
merupakan saudara jauh aku n family...
Al-Fatihah.....

Saturday, July 24, 2010

pkck kambgku jatuh mtr lg....

citer smlm...

pkcik kmbngku jatuh mtr lg smlm....
kali ni jth kerna ngelakkan seorg kucing melintas jalan...tp, umur kucing tu tetap pendek...huahuahua..maka kucingpun meninggal dunia n pkck kmbngku pun fly without wing kira2 5m jgk la...huahuahuahua...apo la kamu ni...asyik fly wihtout wing jo...
tu kiro bernasib baik cz pakai selaur palapes dlu yg tebal....kalu x, xtau la apo jadi ee....
huhuhuhu....


citer harini...

mak ee ckp achu jatuh terpelangkup meniarap ats jln ee...
huahuahuahua...mak ee ckp lg achu ee rindu ee org kt kl ee...
huahuhuhuhu =P ...malu~~~~~
wawawawa..dush2!!!!

Thursday, July 22, 2010

Cinta itu Buta, Pekak dan Bisu




Cinta itu Buta, Pekak dan Bisu

www.iluvislam.com
dihantar oleh : chuck_muslim
editor : doraemong13



Hakim memerhatikan ladang kelapa sawit Syed Ariff yang saujana mata memandang. Berdiri di atas kawasan tanah yang agak tinggi, dia memutarkan pandangannya 360 darjah untuk melihat kawasan sekeliling. Masya Allah, Subhanallah, memang luas dan subur. Dia tahu, selama ini ladang Syed Ariff merupakan ladang yang termaju di daerah itu.

Tiada yang dapat menandinginya dan kekayaan Syed Ariff yang semakin hari semakin bertambah berkat ketulusan dan sikap pemurah Syed Ariff dengan semua insan tanpa mengenal pangkat dan kedudukan. Benarlah janji tuhan dalam firmanNya yang bermaksud,




'Sekiranya engkau bersyukur, maka kami akan menambahkan lagi rezekimu, namun sekiranya kamu kufur ketahuilah sesungguhnya azab Kami amat pedih'


5 tahun di luar negara membuatkan dia rindu dengan ladang luas ini. Kepulangannya kali ini adalah untuk selama-lamanya. Di sebelah kanan ladang ini, Syed Ariff telah memperuntukkan kawasan seluas beberapa ekar untuk dibuat kebun bunga dan Hakim belum pernah menjejakkan kaki ke situ. Dia berhajat untuk melawat kawasan itu juga.

Hakim menapak ke arah kebun bunga yang diwar-warkan oleh kebanyakan pekerja sebagai kebun tercantik yang pernah mereka lihat. Hakim perlu menilai sendiri semua itu. Dan anehnya, kata mereka, mereka tidak tahu siapa yang menjaga kebun itu sebaik dan secantik itu kerana penjaga kebun itu tidak pernah keluar di khalayak. Dan Hakim merasa bertambah aneh apabila tiada sesiapa dibenarkan berada berdekatan dengan kawasan kebun itu di waktu malam.

Hakim teruja untuk menyelidik sendiri hal itu. Benarkah begitu? Kenapa mesti bersembunyi?

Hakim semakin menghampiri kawasan itu, dan dia terserempak dengan seorang lelaki separuh umur yang sedang membawa cangkul di bahunya.

"Assalamualaikum syeikh," tegur lelaki tua itu dengan wajah yang berseri-seri.

Hakim terpegun melihat keceriaan di wajah itu seolah-olah dia tidak pernah bersusah.

"Waalaikumussalam. Pakcik siapa?" tanya Hakim ramah. Lelaki tua itu tersenyum, keikhlasan terpancar di segenap wajahnya.

"Saya pekerja di sini. Syeikh siapa?"

"Saya Syed Hakim, anak Syed Ariff," jawab Hakim, perlahan. Tidak mahu riak terselit dalam bicaranya.

"Oh, yang baru pulang dari luar negara tu?" ujar lelaki tua itu sendiri dan perlahan. Hakim cuma tersenyum. Tiada apa yang patut dibanggakan baginya.

"Alhamdulillah pakcik. Ada rezeki saya," ujar Hakim.

"Betul, rezeki manusia ada di mana-mana, terpulang bagaimana kita mencarinya," ulas pakcik itu.

"Siapa nama pakcik?"

"Saya Habibullah. Panggil Pak Habib saja," jawabnya beserta senyuman di wajahnya.

Hakim mengangguk sendiri. Dia ini 'Kekasih Allah'. Dia menyimpulkan.

"Pak Habib baru di sini?"

"Ya, saya bekerja di kawasan ini, di sekeliling kebun ini."

"Oh begitu. Boleh saya tanya? Siapa yang menjaga kebun ini? Dengarnya dia tidak keluar dikhalayak. Kebun ni juga ditutup di waktu malam. Pak Habib tau mengenai hal ini?" tanya Hakim.

Pak Habib diam, seakan-akan memikirkan sesuatu dalam. Dia merenung dalam mata Hakim sehingga membuatkan Hakim tertanya-tanya salahkah bicaranya sebentar tadi? Adakah dia telah mengguris hati Pak Habib tanpa disedari?

"Penjaga kebun ini tidak keluar bertemu orang kerana dia buta, pekak, dan bisu," jawab Pak Habib, lambat-lambat namun mendalam.

Hakim terdiam mendengarnya. Dia merenung wajah tua itu, mencari-cari sesuatu yang akan memberitahunya bahawa dia sedang dipermainkan namun wajah itu tetap serius, tenang dan ceria seperti tadi.

"Betul pakcik? Mana pakcik tahu?" tanyanya lagi, meminta kepastian.

"Syed Hakim, Pak Habib ada kerja. Minta diri dulu. Assalamualaikum."

Belum sempat Hakim memberi keizinan, Pak Habib telah berlalu meninggalkan Hakim termangu-mangu. Buta, pekak dan bisu? Biar betul? Pak Habib ni tipu ke apa? Hakim terus-menerus memikirkan kembali kata Pak Habib yang tadi. Masih tidak dapat menerima rasional perkara itu. Lama dia di situ, sebelum dia meneruskan langkahnya ke arah tujuannya sebentar tadi. Dia perlu tahu setakat manakah kebenaran kata-kata Pak Habib.

Semakin dia menghampiri, Hakim sudah dapat menghidu bau haruman bunga yang menyegarkan dan menusuk ke hidung. Wanginya tidak terkata. Kebun itu dibina di dalam sebuah ruang yang berbumbungkan dan berdindingkan jaring hitam. Ada pintu yang berupa celahan tanpa jaring yang dikhaskan supaya pengunjung dapat keluar dan masuk dari satu jalan sahaja.

Hakim sudah berdiri di hadapan pintu kebun itu dan dia melangkah masuk. Hakim terpegun seketika. Subhanallah, dia memuji-muji di dalam hati. Kebun itu begitu indah, benar apa yang dikatakan pekerja di situ. Bunga pelbagai jenis ditanam di situ. Pelbagai rupa dan warna juga bau. Ada yang tergantung, yang di tanam di atas tanah dan juga disusun di para. Pengunjung perlu mengikuti laluan yang dibuat khas yang dibuat disekeliling kebun itu.

Hakim berjalan mengikut langkah kaki, tiada apa yang melekat di fikirannya kerana yang dia tahu tempat itu ibarat syurga sekiranya ia boleh dianggap begitu. Fikirannya lapang selapang-lapangnya. Air terjun buatan yang kecil dan unik juga dibuat di beberapa sudut. Ada juga tanaman hiasan lain yang menghiasi sudut-sudut seperti bonsai dan kaktus. Serangga bertebaran riang. Rama-rama berterbangan riang tiada gundah.

Apa yang dia tahu, kebun itu ibarat taman bunga yang sungguh indah yang wujud cuma dalam khayalan. Keindahannya tidak tergambar, dan ada ketenangan yang mengiringi setiap inci indah taman itu. Siapakah yang menjaga kebun ini? Mustahil dia buta, pekak dan bisu. Kebun ini tidak mungkin terjaga indah sekiranya benar penjaganya begitu.

Hakim melepaskan lelah di bangku kecil yang disediakan sambil menghayati deruan air yang menjadi muzik menghiburkan pengunjung taman. Hakim memejamkan matanya, cuba menghayati keindahan taman itu dengan segenap inci akalnya. Tenang dan damai. Itulah rasa yang meresap jauh ke sehingga ke lubuk hatinya. Selama ini, bukan dia tidak pernah mengunjungi taman-taman bunga terutamanya semasa dia di luar negara. Hampir semua taman bunga yang ada dia telah kunjungi namun taman ini sungguh berbeza.

Ada sesuatu yang mengiringi keindahan taman ini, sesuatu yang dia sendiri tidak pasti apakah itu. Dia mesti mencari penjaga kebun ini.

Mesti.

Hakim memasang tekad di hati, sambil memerhati seekor labah-labah kecil meniti atas sekuntum bunga mawar. Mawar indah.


"Abi, Hakim nak tanya sikit," Hakim memulakan sebaik mereka selesai solat isyak berjemaah malam itu.

Syed Ariff mengangkat muka, memandang ke wajah anak lelaki sulungnya. Anak yang menjadi penguat semangatnya sejak kematian isteri 10 tahun yang lalu. Anak yang menjadi kebanggaannya.

"Apa dia?" lembut dan tenang suara itu berbicara.

Hakim menunduk. Berat mahu memulakan. Akankah dia mendapat jawapan kepada persoalannya?

"Abi, Hakim dah melawat kebun bunga abi," Hakim memulakan.

Dia menelan liur. "Ya? Apa pendapat Hakim?"

"Taman itu taman yang paling cantik dan tenang yang Hakim pernah kunjungi. Hakim tertanya-tanya apakah yang membuatkan kebun itu istimewa walhal luarannya sama seperti kebun yang lain," ujar Hakim, memberi pendapat.

Syed Ariff mengukir senyum nipis. Reaksi itu sudah dijangkakan. "Jadi? Apa yang Hakim nak tau?"

"Err, Hakim ada bersembang dengan Pak Habib dan Hakim tanyakan pada dia, siapa penjaga kebun tu."

"Apa jawab Pak Habib?"

"Katanya, orangnya buta, pekak, dan bisu. Betul abi? Dan sebab tu dia tak pernah keluar di khalayak."

Syed Ariff tersenyum lagi. "Betul, dia buta, pekak dan bisu," Syed Ariff mengiyakan.

Hakim tergamam. "Tapi macam mana dia boleh jaga kebun itu seindah dan sebaik itu kalau betul dia buta, pekak dan bisu?" ujarnya lagi, meluahkan rasa hairan yang berbuku di dada.

Syed Ariff mengukir senyum nipis lalu meletakkan tangan kanannya di bahu Hakim. Hakim tersentak sedikit kerana seakan ada sesuatu yang mengalir dari tangan ayahanda tersayang. Rasa kasih seorang ayah.

"Hakim, dalam dunia ni, ada sesetengah benda Hakim perlu cari sendiri jawapannya. Dan bila Hakim dah dapat jawapannya, mungkin Hakim tak pernah jangka yang Hakim akan memperoleh kebaikan dari situ. Siapa tahu, dunia ini dan ciptaanNya, penuh rahsia. Abi serahkan pada Hakim untuk mencari jawapan kepada semua ni. Bila Hakim dah tahu, beritahu abi."

"Tapi abi..."

"Ingat Hakim. Setiap persoalan pasti ada jawapannya dan jawapan itu lebih indah jika kita mengetahuinya dari usaha kita sendiri," Syed Ariff bingkas lalu melipat sejadahnya. Hakim masih di situ, memikirkan erti kata-kata ayahnya.

Hakim berdiri di beranda rumahnya yang tersergam indah dan mengambil sebahagian kecil tanah di ladang luas itu. Dia memandang ke langit, di fikirannya pertanyaan itu masih belum terjawab. Siapa dia? Siapa dia yang menjaga kebun itu sebaik itu?

Hakim membuang pandang ke kejauhan. Bagaimana caranya untuk dia mendapatkan jawapan kepada semua itu? Ilham Allah tercetus di minda secara tiba-tiba. Hakim teringat yang kebun itu menjadi kawasan terlarang di waktu malam. Mungkinkah dia keluar di waktu malam? Dan untuk mengelakkan pertembungannya dengan orang lain, para pengunjung dilarang ke situ pada waktu malam. Mungkinkah? Hakim tahu dia perlu ke situ untuk mencari jawapannya.

Dia mencapai kunci motor dan dia melangkah keluar dari rumahnya. Syed Ariff yang sedang membaca akhbar tersenyum sendiri melihat Hakim yang tergesa-gesa keluar. Syed Ariff mencapai telefon lalu didailnya nombor seseorang. Sebentar kemudian, terdengar bicaranya.

"Habib, Hakim dah keluar. Perhatikan dia," ringkas tapi penuh makna.

Hakim menyusuri lorong di ladangnya sehingga dia menghampiri tepi jalan yang akan membawanya ke kebun itu. Dia memberhentikan motornya lalu ditongkatkan. Langkah kaki diatur pantas namun berhati-hati bagi mengelakkan kakinya tersadung apa-apa di atas tanah. Dari kejauhan, kebun itu yang disimbahi cahaya dari lampu di luar dan dalam kelihatan bercahaya. Dan ketenangan itu meresap kembali.

Hakim semakin menghampiri. Dan tiba-tiba langkah kakinya terhenti apabila dia cuma beberapa langkah sahaja lagi dari pintu. Telinganya menangkap alunan sesuatu dan jantungnya berdegup kencang. Hakim terkedu. Alunan itu sungguh indah dan lagunya begitu meresap ke dalam jiwa. Bukan alunan lagu terbaru dari radio-radio, tetapi alunan ayat suci Al-Quran yang begitu indah dan menusuk sekali. Suara yang mengalunkannya juga kedengaran begitu tenang dan mendamaikan.

Seperti tiada gundah dan hidup ini begitu indah. Siapakah dia?

Hakim mengatur langkah perlahan, dia mahu bersemuka dengan empunya suara itu, dan dia tidak mahu mengejutkannya. Hakim melangkah masuk ke taman itu sambil matanya cuba mencari arah datangnya suara itu. Dia menapak perlahan sehingga matanya tertangkap kelibat seseorang yang berdiri di sebalik bunga-bunga Anggerik dan Orkid yang tergantung dalam jarak 5 meter darinya.

Matanya cuma dapat melihat separuh sahaja susuk itu kerana ianya terlindung dek pokok-pokok hiasan. Seorang perempuan seperti yang dia jangkakan. Alunan itu masih kedengaran dari arahnya. Memang dia yang mengalunkannya. Kali ini alunan itu lebih jelas. Alunan surah an-Nisa'.

Hakim mengunci bibir, menghayati bacaan itu. Mengamati susuk itu yang berkelubung dari atas sampai ke bawah. Kelihatannya dia sedang menyiram bunga dengan paip. Hakim tidak berani mendekat lagi. dia memeluk tubuhnya. Dan tiba-tiba, gadis itu berpusing menghadap ke arah Hakim. Hakim tergamam melihat seraut wajah itu yang bertutup sehingga cuma menampakkan matanya. Mata yang memancar cahayanya, menyilaukan ketenangan.

Gadis itu tidak menyedari kehadirannya. Masih leka menyiram bunga-bunga dan tumbuhan di situ. Suara itu masih kedengaran biar bibir yang mengalunkan tidak kelihatan. Hakim terkedu. Siapa dia?

"Hakim!" Hakim tersentak mendengar suara itu.

Gadis itu yang turut mendengar suara itu mengangkat matanya. Jelas dia terkejut dengan melihat Hakim. Alunan itu terhenti. Hakim memandang ke sebelah kanannya sebelum mengalihkan pandang ke arah itu kembali namun dia sudah tiada. Ke mana dia?

"Hakim, kamu buat apa di sini?" tanya Pak Habib.

Hakim termangu-mangu. Mencari-cari kelibat itu namun sudah tidak kelihatan. Dia tahu dia tidak bermimpi.

"Kamu cari siapa?" tanya Pak Habib lagi setelah soalan pertamanya terbiar sepi.

"Perempuan tu. Pak Habib kenal dia?" tanya Hakim. Matanya masih melilau ke segenap sudut yang kelihatan di mata kasarnya namun dia sudah menghilang.

"Perempuan mana?" Hakim terkedu. "Pak Habib, perempuan yang siram pokok tadi kat sana tu. Dia pakai purdah. Dia baca surah an-Nisa'. Takkan Pak Habib tak dengar tadi?" tanya Hakim tidak percaya.

Pak Habib memandang ke arah yang ditunjukkannya. "Tak pun, biar betul kamu ni. Kamu salah dengar kot," tingkah Pak Habib.

Hakim mengetap bibir, tidak puas hati. Tak mungkin. Memang dia ada.

"Dah lewat ni, pergi balik," arah Pak Habib.

Hakim diam, tidak tahu apa yang perlu dibalas. Masih keliru. Namun diaturkan juga langkah keluar dari taman itu dengan diikuti Pak Habib yang setia di belakangnya.

"Pak Habib, takkan Pak Habib tak Nampak dan dengar dia tadi?" tanya Hakim lagi, tidak puas hati.

Pak Habib mengerut-ngerutkan dahinya. "Apa yang kamu merepek ni? Dah lewat ni, pergi balik," arah Pak Habib lagi sambil menggesa Hakim ke arah dari mana dia datang tadi.

Hakim menggaru kepala yang tidak gatal. Dia pulang juga bersama tekad baru. Malam esok aku akan datang lagi.

Keesokan harinya, Hakim keluar lagi pada waktu yang sama dengan harapan dia dapat melihat kembali dan sekiranya berpeluang, dapat berbicara dengan gadis itu. Namun Hakim hampa apabila setelah lebih sejam dia menanti, suara itu tiada lagi kedengaran. Hakim tetap setia menanti sehingga lima malam berturut-turut. Hakim tahu dia sudah jatuh cinta. Di fikirannya terbayang-bayang sepasang mata itu. Di manakah kau? Adakah benar kau bidadari dan aku hanya mampu melihat kau di dalam bayangan sahaja?

Malam keenam, Hakim sudah mengalah. Dia pasti kini gadis itu hanya bayangannya biar akal warasnya menidakkan. Jika dia ada ke mana dia? Syed Ariff yang memerhatikan gelagat Hakim selama 5 malam itu menghampiri Hakim yang sedang mengelamun di atas sofa.

"Hakim, abi tengok Hakim resah saja sekarang. Ada masalah dengan pekerja?" Syed Ariff melabuhkan punggung di sisi Hakim.

Hakim melepaskan keluhan berat. "Abi, Hakim pun tak tau nak cakap macam mana."

"Cakaplah, insyaAllah, abi akan cuba fahamkan."

Hakim berdehem kecil. Bimbang dengan penerimaan ayahnya. "Hakim, ternampak seorang perempuan di taman bunga tu 6 malam yang lalu," ujar Hakim, memulakan bicara yang teragak-agak.

"Perempuan? Di taman bunga kita?"

"Ya abi. Tapi, sekejap saja. Dia siram pokok kita, sambil mengalunkan surah An-Nisa'. Kalau abi tengok dan dengar suara dia, Hakim percaya abi pun akan terkedu. Alunan dia sangat indah dan tenang, menusuk ke dalam jiwa. Seumur hidup Hakim, Hakim tak pernah dengar alunan seindah tu yang tidak ditujukan kepada pendengaran manusia. Maksud Hakim, alunan dia kedengaran ikhlas dan penuh penghayatan. Dan lagi satu abi, dia tutup seluruh badan dia kecuali mata dia," ujar Hakim bersungguh-sungguh.

"Ok, jadi, apa yang Hakim runsingkan sekarang ni?"

Hakim diam lalu menunduk. "Hakim dah tak jumpa dia dah."

"Kenapa Hakim cari dia?" tanya Syed Ariff lagi, cuba mencungkil rahsia hati anak bujangnya.

"Hakim rasa Hakim dah jatuh hati pada dia abi," luah Hakim terus tanpa segan silu. Syed Ariff mengangguk-angguk.

"Tapi, Hakim dah tak jumpa dia. Hakim pasti memang dia wujud?" tanya Syed Ariff lagi. Hakim menggelengkan kepala.

"Entahlah abi."

Syed Ariff tersenyum lagi. Dia menepuk lembut bahu Hakim. "Hakim, kadang-kadang, mata kita nampak benda yang kita nak lihat, telinga kita dengar apa yang kita nak dengar dan mulut kita berbicara apa yang kita mahu bicarakan tanpa memikirkan natijahnya. Hakikat cinta itu sebenarnya cinta itu buta, pekak dan bisu. Cinta itu buta kerana kita tidak akan pernah tahu siapa dia yang akan memperoleh cinta kita. Cinta itu pekak kerana cinta yang suci tidak mendengar bicara manusia yang rapu. Cinta itu bisu kerana cinta itu tidak akan pernah terluah oleh kata-kata yang sia-sia. Hanya orang yang bercinta merasakannya dan hanya orang yang benar bercinta dan ikhlas bercinta akan merasakannya. Ayat-ayat cinta yang selalu terluah di bibir manusia hakikatnya kebanyakannya adalah bertunjangkan nafsu semata kerana cinta sebenar adalah buta, pekak dan bisu. Pada abi, cinta sebegitu memang sukar ditemui. Hakim, jangan biarkan perkara sebegitu merunsingkan pemikiran Hakim. Dunia ini masih banyak tawarannya."

"Maksud abi?"

"Abi mahu meminang anak perempuan Pak Habib untuk Hakim. Syafiyya namanya. Hakim setuju?" ujar Syed Ariff terus tanpa berlengah.

Hakim menunduk. Mungkin itu yang terbaik dari hidup dalam bayangan. "Hakim ikut sahaja abi. Baik pada abi, baiklah pada Hakim," ujarnya tulus. Syed Ariff mengangguk-angguk.

"Kalau begitu, abi tidak mahu berlengah lagi. Dalam 3 bulan lagi, Hakim akan dinikahkan dengan Syafiyya. Hakim mahu berjumpa dia sebelum bernikah?" Hakim tersenyum. Menggeleng.

"Hakim percaya pada abi."

"Tapi dia buta, pekak dan bisu. Betul Hakim mahu?" Hakim terdiam.

Cinta itu buta, pekak dan bisu. Mungkin Syafiyya itulah cintanya. Jodohkan di tangan Tuhan?

"Hakim terima dia bukan kerana fizikalnya tapi kerana dia Syafiyya. InsyaAllah, jika semuanya kerana Allah, Hakim tidak akan menyesal. Hakim terima dia bagaimanapun keadaannya abi. Abi uruskanlah," ujar Hakim tenang. Syed Ariff mengangguk.

Hakim mengukir senyum nipis. Harapannya Cuma perkahwinan itu kelak dirahmati dan diberkati.



Hakim berdebar kuat. Sekarang, dia akan masuk ke dalam bilik pengantin perempuan untuk upacara pembatalan air sembahyang. Pertama kali dia akan menatap wajah gadis yang sudah sah menjadi isterinya sebentar tadi, Syafiyya. Langkah kaki diatur tertib masuk ke dalam bilik yang terhias indah.

Syafiyya menanti di sisi katil, berkelubung dengan selendang emas nipis, menyukarkan pandangan Hakim. Dia mendekati, gementar jemarinya mahu membuka selendang itu.

"Assalamualaikum," ucap Hakim biar dia tahu salamnya tidak mungkin didengar dan berjawab.

Selendang yang menutupi wajah itu diangkat dan mata bertentangan. Hakim terkedu.

Gadis di taman bunga!

"Waalaikumussalam," tutur seulas bibir itu perlahan namun menusuk. Hakim tergamam. Dia tidak buta, pekak atau bisu! Hakim memandang abi di sebelah, yang tersenyum dan mengangguk.

******** "Hakim, Syafiyya bisu kerana dia tidak pernah bertutur dengan orang lelaki lain selain Pak Habib. Dia pekak kerana dia tidak pernah mendengar kata-kata yang tidak elok. Dan dia buta kerana dia tidak pernah melihat yang tak elok di atas muka bumi ini," terang Pak Habib.

Hakim terdiam, jemarinya menggenggam erat jemari Syafiyya di sisi. Pandangan mata bertaut.

"Kami memang mahu menjodohkan kamu berdua namun tak sangka Hakim terlebih dahulu bertemu Syafiyya malam itu. Kerana itulah Pak Habib dan abi mengambil keputusan untuk tidak membenarkan lagi Syafiyya bekerja dan tarikh perkahwinan pun dipercepatkan," sambung Syed Ariff pula.

"Jadi dialah penjaga kebun yang buta, pekak dan bisu itu?" ujar Hakim sambil tertawa kecil. Genggaman jari mereka bertambah erat. Syed Ariff dan Pak Habib cuma tersenyum.

Hakim memandang wajah kedua-dua ayahnya. "Abi, ayah Habib, Hakim memang orang yang paling bertuah dan bersyukur kerana dikurniakan isteri dan cinta yang buta, pekak dan bisu. Doakan kami, supaya hubungan ini sentiasa dalam rahmatNya," ujar Hakim penuh pengharapan, sambil merenung Syafiyya yang tersenyum manis di sisi.

Dalam diam dia memanjat syukur kerana ikhlasnya menghadiahkannya seorang isteri yang sempurna iman dan luaran. Alhamdulillah...


-keajaiban bersyukur-


Hidup ini mudah jika kita terbuka. Terbuka melihat hal-hal kecil di sekitar kita, terbuka menerima cobaan yang sedikit menghambat perjalanan kita, terbuka dalam berpikir begitu beruntungnya kita jika dibandingkan dengan orang lain, dan masih banyak lagi keterbukaan yang harus kita lakukan dalam menyikapi hidup. Untuk selanjutnya kita perlu berterima kasih kepada Tuhan atas takdir-Nya yang indah untuk kita. Itulah Bersyukur…

Dengan bersyukur, ibarat kata punya uang seribu saja kita merasa kaya. Selain itu, bersyukur merupakan obat ampuh untuk mengobati sifat iri. Yup..sifat dimana kita merasa cemburu ketika orang lain bahagia, sifat yang menunjukkan kalau kita tidak punya sesuatu yang bisa kita banggakan atau bahkan sifat yang bisa menghambat kehidupan kita. Tidaklah sulit untuk melakukan ini. Hanya perlu kepekaan terhadap apa yang telah kita miliki dan peka terhadap sekitar kita.

Akhirnya, Anda akan merasakan keindahan hidup seperti orang dan nyanyian katakan. Inilah keajaiban bersyukur..


p/s: cut n paste dr internet tuk tatapan diriku sndri serta sahabat2ku ^^

petua menarik bagi menguasai "mood"



"Jangan termenung ataupun mengelamun. termenung hanya menyebabkan saudari tidak dapat melupakan kesedihan"


-martin E.P-

Wednesday, July 21, 2010

.....

huhuhuuhu....
aku ni bdk degil!!!bdk paling degil!!!huhuhu
suke sakitkan ati sndri...
lg org marah lg aku buat..huhuhu
lg org ckp jgn buka,jgn baca n jgn cari...
lg aku cari,lg aku siasat, lg aku selidik...
huhuhuu..
kesan nya...jiwa aku ting tong...
huuhuhu...
stop!!!!!!
aku perlu bg ruang tuk diri sndiri n xperlu fikirkan org len...
huhuhuhu...susahnya...kerna aku cukup2 ksian n xsampai hati melihat kesedihannya..huhuhu
aku xmo ada org terluka...ada org sakit...

dush!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
kalu bo nk lempang diri sndri smp pengsan :P
wahuahuahuahuahua... =(

Tuesday, July 20, 2010

ada org kantoi~~~~

hikhikhikhik...
nk gelak guling2 rasonyo :P
knape????

cz....
pkcik kambngku kantoi isap rokok nga ayah ee
hahhahahaha...
tu la...dogil..org larang xmo dgr ee..
kan da kantoi dpn mata ee =P
sila gelak guling2 tuk pkck kambngku :P

lallalalala~~~
ado org takut nk balik umah ee :p
lawak2....

chik latip,nnti rotan achu kuat yo =P
yana suko joo ;P

Sunday, July 18, 2010

weekend

buhsan tol arini...
bdn pun xbrape sihat...
hikhikhik...
tp otak da sihat...
lalllallala...
smlm dh kene brainwash lebih 1jam :P
hikhikhikhik...
terus cuci n ilang semua kesan degil
wakkakakaka...

bila buhsan di ujung mggu...
maka aku pon mau melenakan diriku di tilam empuk ini...
tanpa roomateku cz dia g dating~~~
ngehngehngeh... :P

zzzzzzzzzzzzzz........

Saturday, July 17, 2010

demam....

aku demam....
huhuhuhuhu....

:(

smlm wt bubur tp xbest :(
so,to day aku n offcemate call mc D..
lallalla...
nyumnyumnyum...
sodap bubur ayam mc D...
hikhikhikhik...

Friday, July 16, 2010

16072010

salam jumaat....
tapi....
hari jumaat aku mggu ni cukup teruji...
dr pg smp petang....
mmbuatkan mood aku betul2 teruji...
pandai2 sndri cool down n +ve thinking...
fuhhhh...
sabo2...byk2 ingat ALLAH....
cam berasap jer kpala aku arini...
hwakakakka =P

moral of story utk diri aku =) :
*ukur baju bdn sndri,biar padan2 tau jgn xckp kain or terlebih kain plak =P
*muhasabah diri sndri sblm ALLAH tlg muhasabahkan diri kite,nnti Dia bg cash,susah
plak :P hikhik


dush3!!!!pegi kamu wahai syaitan2 yg nk mendownkan semangat aku...
aku ada ALLAH yg boleh tolong cool downkan aku, ko wahai syaitan jgn nk nyibok2 :P

lalallalala~~kini ati ku da Ok :)
alhamdulillah..abaikan benda yg xpenting... ^^

Tuesday, July 13, 2010

13072010

kekadang diam itu lebih baik dr berbicara..
cz kekadang ada org salah faham nga apa y kite sampaikan...
maka akn ada konflik di situ...
bila wujud konflik maka perasaan xbest..

hmmmm...
tapi kekadang diam or membisu itu membuatkan kite xpuas hati
n wujud perasaan xlepas...arrrghhhh!!!!! (dlm hati perasaan xlepas)
huhuhuhu...
tp semuanya kite kene berfikir n berfikir n berfikir camne cara utk kite tenangkan fikiran...
samada abaikan semua itu or
fikirkan positif nga memotivasikan diri sndri n pujuk diri sndri :)
itu lebih berkesan kot :)


smlm aku bc 1 buku...
dlm buku tuk dia ckp kite kene ambil teladan nga kisah rusa...
di mana ank rusa yg baru dilahirkan itu mharapkan belaian dari ibunya...
tapi...bila ank rusa itu dilahirkan n jatuh di ats pasir kasar n ditiup angin dingin..
harapan ank rusa itu utk mdapat belaian xtercapai cz ibunya terus menendang anknya itu yg baru saja dilahirkan.terkebil2 ank rusa itu..cuba utk bangun n berjalan...ibu rusa tersebut sekali lg menendang anknya itu smp terpelusuk jauh...baru jer ank itu mahu bangun n belajar bertatih sekali lg ibu nye menendang...maka ank rusa itu mengelak dr ibunya ngan belajar melarikan diri dr ibunya...
itulah kisah rusa di mana ibu rusa xmahu anknya menjadi mangsa kerakusan binatang buas di hutan...pelajaran yg dia berikan utk hari pertama anknya dilahirkan...adalah utk kepentingan anknya sendiri...
hikhikhikhk...sory,ayat aku xbest cz otak tingtong tp maksud yg nk disampaikan same :)
sgt best buku tu,sila cari di pasaran...
tajuknya "MENCARI MAKNA HIDUP" keluaran PTS..
:)

lallalalla...

suke2 sgt2 layan lagu ini...
hikhikhik...
pasang jer blog ni wpun xwat pape...
juzt nk dgr lagu jer :P
akekekkeke...

Saturday, July 10, 2010

-merapu-

hmmm...makin hari usia makin meningkat...
bgtu juga nga tnggjwb yg kite bw n pikul...
sbg hambaNYA,
sbg seorg ank,
sbg seorg pekerja,
sbg seorg rakyat,
sbg seorg sahabat,
sedar or tidak kite sbnrnya memainkan peranan yg penting dlm semua or pelbagai situasi....
hmmmm...

ntahla...
skg ni mcm2 berlaku...
wpun berlaku pd org lain,kite ptt ambil teladan utk diri kite...
bkn mengata n memburukkan lagi keadaan...
kekadang aku takut...
takut cz apa yg aku dgr semuanye cite2 yg pelik n ajaib...
huhuhu...bukannye mistik2..
tp...berkaitan social life msyrakat skg...
hmmm..betul org2 tua ckp...dunia sudah akhr zaman...
huuhuhu...
dunia da akhr zaman...
camne ni..amal ibadat aku xcukup lg..huhuhuu

hmmm...
sekian aku merapu pd mlm2 buta cmni...mengisi masa sorg2 nga laptop n broadbnd pinjam :p
thankss alot rmate kecintaanku miss ina..hikhikhik..


p/s: puan piza!!!!!sila add daku dlm ur blog..huhuhu..cz xbo follow da skg...sobsobsob..terseksa ai tau :P
hikhikhik-ini email ai tau - annuryana85@gmail.com- hikhikhik...lallalla

layan...

hikhikhik...
aku menciplak lagu ni dr blog junior aku kt sekolah dlu :P
akekekke..
lagu ni best...sayu jer...
insap jah..huhuhuhu...


taubatku-eren
~selamat menghayati lagu ini~~~ =)

Friday, July 9, 2010

padan muke...

aduhhh....
bile pnggunaan x dilimitkan...
ini la padahnye... =P
muahahhahahha

itulah dia bill celcom aku y perlu dibayo...
wakakkaka....

to my beloved roomate ...
jom bln ni kite hadkan penggunaannye mulai skg :P
itu kate kamu mlm td..
lallalala....

lawak2....

Thursday, July 8, 2010

adehhh!!!

apo lo kono ee nga aku ni... :P
muahahhahaha...
buat beberapa lamanye baru aku tau bahawasanya blog aku ni xboleh terima comments dr reader...wakakkaka..
tu la padahnye bile tangan xboleh duk diam..
ade jer benda nk godek n nk try...huahuahuahua..
poning gak otak den nk botelkan setting td...
hikhikhik..
n finally aku berjaya...tupon jenuh search problem kt google blogger..
muahahahahaa...

Wednesday, July 7, 2010

......


bila ALLAH cepat makbulkan doamu
maka DIA menyayangimu
bila DIA lambat makbulkan doamu
maka DIA ingin mengujimu
bila DIA tidak makbulkan doamu
maka DIA merancang sesuatu yang lebih baik untukmu.
Oleh itu, sentiasalah bersangka baik pada ALLAH dalam apa juga
keadaan kerana cinta ALLAH itu mendahului kemurkaanNya


**sungguh berkenan nga baris2 ayat diatas...
hasil copy n paste dr sahabatku....hehhe...sorry yea kay..




Tuesday, July 6, 2010

06072010

hmmmm...
smlm mood aku betul2 teruji...
xtau nape...otak rase sakit sesgt...
hohohoho...-biolkan aku ni-
hikhikhikhik...
jiwa kaco...
kaco kerna....aku terlihat sesuatu....
hikhikhik...

hmmmm...
susah tuk describekan apa yg hati kite rase...
cz kekdg apa yg kite rase org len xfaham..
hohooho...what ever lah...

cume aku harap dlm diam xde org dengki nga aku...
huuhuhu..xmo ade musuh la..da tua da..
umah kate pegi,kubur kate mari ;(
insap plak..
maapkan diri ni andai penah terzalim...
hehehhe ^^

Monday, July 5, 2010

hmmmmm...

sgt sgt sgt sgt xde mood nk keje arini...
hmmmm....

arggghhhhhh!!!!!
xsuke!!!!
dush2!!!xsuke mood ni....huhuhu
;(

Friday, July 2, 2010

02.07.2010

hmmmm....
salam jumaat...
jumaat yg penuh keberkatan...aminnn
hehhehe...
arini cover kaunter dr 12.30am-2.30pm
hohohoho..boleh tahan gak kepenatannyo...
ni smbng settlekan kejo sndri plak...
hahahha..
adat bekejo mkn gaji... ^^



br pas gyt nga my sis yg operation aritu...
alhamdllah...da bo kuar hosp...
br smp umah....
rupa2nya operation tu 2 kali dijalankan pd waktu y sama cz yg 1st xberjaya...
hohoohoho....
7cmx5cm...

boleh tahan gak la...
ketulan tu beso tu sbbnye jadi cmtu...
huhuuhuhu...mesti sakit kan..
hope k.chik cepat semuh... insyALLAH..
selamat berehat selama 1 bulan :)

Thursday, July 1, 2010

julai 2010...

sekejap jer kan da bln julai..
hohoohooho..
cepat sngguh masa berlalu...
bulan depan da puasa...
sape2 xabih lg pose gnti tu,sila2kan ganti laju2 tau :)
hikhikhik...

xde pape nk tulis arini...
cume doa tuk my sis yg operation smlm...
semoga cepat sembuh n dpt balik umah :)
jgn lupe mkn ubat...
hmmm agk lame gak my sis dlm dewan bedah smlm...
dr kol8 pg smp lebih kurang 1 ptg...
insyALLAH ada masa nnti yana dtg melawat ek ^^

**wahai pkck kambngku..dtg la ambik ai kt cheras ni...kite g melawat k.chik same2 kt hosp.k
pilah ek :P
tp syg..pkck kambngku xde ms nk follow my blog...zalim kan =P
wakakkaka

tuk warga pos sekalian,selamat bekerja laju2...
tingkatkan prestasi keja anda...
KERNA...bulan ni 1st gaji baru..akekkeke...
selamat bersabo tuk mengetahui gaji baru ^^

**sHaRinG iS CaRiNG **


♥Family Holidays♥

Daisypath Vacation tickers